Tuesday, 1 January 2013

Kekuatan Hipnotis

Kekuatan Hipnotis





Apakah dalam proses hipnotis diperlukan “kekuatan” tertentu ? Mengapa seorang Hypnotist yang berpengalaman dapat melakukan hipnotis secara cepat dibandingkan dengan pemula ? Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang sering diajukan oleh para pemula, dan ini adalah pertanyaan yang wajar, sehingga banyak orang tetap meyakini bahwa terdapat “unsur lain” dalam proses hipnotis.
Ormond McGill seorang Maestro Stage Hypnotism tingkat dunia yang dijuluki sebagai “The Dean of American Hypnotist” merangkum hal ini dengan menjelaskan bahwa seorang Hypnotist harus memiliki “kekuatan” atau “power”, yang dinamakan dengan “Hypnotic Power”.
Hypnotic Power tersusun dari 2 komponen, yaitu : Psychological Power dan Physiological Power, dimana keduanya harus pada tingkat optimal agar dapat menghasilkan efek “Hypnotic”.
Psychological Power
Adalah kekuatan yang muncul dari suatu sugesti. Struktur suatu sugesti, serta cara membawakan sugesti dimaksud akan sangat berpengaruh terhadap kekuatan ini. Oleh karena itu seorang Hypnotist harus benar-benar mengasah kemampuan untuk menyusun dan membawakan sugesti, karena hal ini merupakan salah satu faktor penting dalam proses hipnotis.
Physiological Power
Adalah suatu kekuatan yang mengacu kepada diri sang Hypnotist, sehingga di masa silam hal ini dikaitkan dengan kekuatan “aura”, “magnet”, dsb. Pengertian inilah yang memunculkan aliran “mesmerisme” di masa silam.
Dalam Traditional Hypnotism, terkadang muncul berbagai ritual-ritual yang berbau “mistis”, dimana ini harus disikapi sebagai metodologi belaka untuk memunculkan Physiological Power ini.
Di jaman moderen ini, berdasarkan pengalaman penulis, sesungguhnya Physiological Power adalah suatu “kekuatan alami” yang muncul begitu saja ketika sesorang memiliki “Self Image” yang kuat, tentu saja dalam hal ini adalah “Self Image” sebagai seorang Hypnotist. Oleh karena itu metodologi moderen dapat dipergunakan untuk memunculkan “Self Image” dimaksud, yaitu dengan memupuk “rasa percaya diri” yang tinggi.
***
Kedua kekuatan Hipnotis ini benar-benar dikembangkan secara sama kuatnya, dan harus digabungkan agar menghasilkan efek “Hypnotic”. Seseorang yang trampil dan memahami struktur suatu sugesti, tidak akan ada artinya jika ia tidak memiliki kepercayaan diri tinggi untuk menerapkan sugesti dimaksud. Sebaliknya sesesorang dengan rasa percaya diri yang tinggi tentu tidak akan ada gunanya jika tidak memahami dengan baik bagaimana struktur suatu kalimat yang akan menghasilkan efek sugesti.